Google Lakukan Uji Coba AI untuk Orang Berpenglihatan Kurang

Super Intern . November 23, 2020

Foto: Daily Mail

Teknologi.id - Google sedang menguji sistem kecerdasan buatan yang dirancang untuk membantu orang-orang buta dan yang memiliki gangguan penglihatan (21/11/2020). Project Guideline yang merupakan program penelitian tahap awal merupakan upaya untuk memberikan kemandirian kepada masyarakat.

Baca juga: Fitur Baru untuk Pesepeda Kini Hadir di Google Maps

Mereka tidak perlu bergantung pada pemandu manusia atau anjing pemandu untuk membantu mereka di sekitar lapangan. Untuk menggunakan sistem ini, seorang pelari memasang ponsel Android ke sabuk pengaman yang dirancang Google yang melingkari pinggang mereka, menurut VentureBeat.

Foto: Daily Mail

Aplikasi Project Guideline dapat menggunakan kamera ponsel untuk melacak panduan yang telah ditetapkan di lapangan. Aplikasi kemudian mengirimkan isyarat audio ke headphone pengatur tulang saat pelari keluar dari jalur, maka suara akan semakin keras di satu telinga semakin jauh mereka menyimpang ke samping.

Aplikasi ini tidak memerlukan koneksi internet untuk bekerja, dan dapat menjelaskan sejumlah kondisi pencahayaan dan cuaca. Google mengembangkan sistem dengan bantuan Thomas Panek, presiden dan CEO Guiding Eyes for the Blind dan seorang pelari yang mahir.

Foto: Daily Mail

Mereka ingin bekerja sama dengan organisasi lain untuk menyiapkan kursus dengan pedoman yang dicat di sejumlah komunitas. Perusahaan telah meluncurkan sejumlah fitur lain dalam beberapa tahun terakhir untuk membantu para tunanetra.

Petunjuk arah berjalan yang diucapkan secara mendetail di Google Maps dapat membantu mereka untuk berkeliling kota secara mandiri. AI Chrome dapat mengenali gambar dan memberikan deskripsi tentang apa yang mereka gambarkan.

Project Guideline sudah dikembangkan sebelumnya

Masih dalam tahap prototipe, Project Guideline dikembangkan pada hackathon Google tahun lalu ketika seorang pelari buta meminta pengembang untuk merancang program yang akan memungkinkannya untuk jogging secara mandiri. Thomas Panek mulai kehilangan penglihatannya ketika dia baru berusia 8 tahun.


Foto: Daily Mail

Pada hackathon Google pada musim gugur 2019, Panek bertanya kepada para desainer apakah mereka dapat merancang teknologi untuk membantu penyandang tunanetra berjalan secara mandiri.

Dalam beberapa bulan, dan beberapa penyesuaian, ia mampu berlari di lintasan dalam ruangan tanpa bantuan manusia atau anjing. Para pengembang kemudian mulai bekerja mengadaptasi teknologi di luar ruangan, di mana ada serangkaian rintangan baru. Ia berharap Project Guideline dapat diadaptasi dan diperluas untuk memberikan kemandirian kepada lebih banyak orang seperti dirinya.

Google semakin berinvestasi dalam teknologi aksesibilitas

Pada bulan Oktober, Google meluncurkan Sound Notifications, fitur baru untuk Android yang memberitahu pengguna tunarungu jika ada air mengalir, anjing menggonggong, atau alarm kebakaran berbunyi. Pengguna dapat diberi tahu tentang suara 'kritis' melalui push notifications, getaran di ponsel mereka atau flash dari lampu kamera mereka.

Baca juga: Samsung Gunakan AI Untuk Mengontrol Tower 5G

Meskipun fitur ini dirancang untuk sekitar 466 juta orang di dunia yang mengalami gangguan pendengaran, fitur ini juga dapat membantu orang yang menggunakan headphone atau sedang mengalami gangguan pendengaran. Mereka juga telah mengeluarkan aplikasi Google Lookout, yang dapat membaca email dengan keras dan secara verbal mengidentifikasi barang yang dikemas.

(bal)

teknologi id bookmark icon

Tinggalkan Komentar

0 Komentar
Berita Terpopuler