Inilah Tahapan yang Harus Dijalani Pemkot/Pemkab Jika Ingin Bergabung di Gerakan Menuju 100 Smart City

Foto: Middle East Construction News.

Nota kesepahaman Gerakan Menuju 100 Smart City tahap II di Jakarta telah ditandatangani oleh 50 wali kota dan bupati dari berbagai daerah di Indonesia pada Selasa (8/5/2018).

Gerakan tahapan kedua ini diawali proses seleksi dan evaluasi kinerja masing-masing pemerintah daerah dengan menggunakan beragam parameter. Antara lain, Kondisi Keuangan Daerah, Peringkat dan Status Kinerja Penyelenggaraan Pemerintah Daerah, serta Indeks Kota Hijau, parameter itu guna memilih kandidat dari seluruh kota/kabupaten di Indonesia.

Setelah itu 120 kota/kabupaten yang menjadi kandidat akan menjalani proses assessment di Jakarta untuk mengukur kesiapan menjalani gerakan ini. Kesiapan mereka juga diukur melalui visi kepala daerah serta kelengkapan infrastruktur, regulasi, dan SDM yang mengacu pada konsep pemerataan dan Nawa Cita.

Setelah proses penandatanganan ini, setiap daerah akan mendapatkan pendampingan dalam menyusun master plan yang dilakukan oleh akademisi dan praktisi dari berbagai institusi seperti UI, ITB, Perbanas, UMN, BPPT, INSW, IKTII, dan Citiasia.

Hasil dari proses pendampingannini adalah terbentuknya master plan yang mencakup rencana pembangunan smart city di masing-masing kota/kabupaten dalam kurun waktu 5 hingga 10 tahun kedepan, tiap daerah pun diharapkan memiliki program pintas yang hasilnya dapat dirasakan masyarakat pada satu tahun kedepan.

“Gerakan Menuju 100 Smart City ini diharapkan juga bisa menjadi referensi kota/kabupaten lain di Indonesia, dengan begitu inisiatif smart city tidak cuma dirasakan warga 100 kota dan kabupaten yang menjadi peserta, namun juga diseluruh Indonesia,” ujar Dirjen Aplikasi Informatika, Samuel Abrijani Pangarepan dalam press release.

Agar meraih hasil optimal, gerakan ini melibatkan pelaku industri yang memiliki solusi terkait smart city.

Denganbharapan para pelaku industri bisa memberi masukan terkait master plan smart city yang disusun daerah, sehingga tercipta rencana yang memiliki efek maksimal kepada masyarakat.

Pelaku industri yang terlibat dalam program ini adalah Indosat Ooredoo Business, Lintasarta, PT Jasnita Telekomindo, PT Philips Indonesia, PT Pertamina (Persero), BNI, Sewatama, smartcomputerindo.com, PT Integrasi Network Perkasa, dan PT Sarana Multi Infrastruktur (Persero).

Artikel ini telah tayang di Tribunnews.com dengan judul Pemkot/Pemkab Harus Jalani Tahapan Ini Jika Ingin Gabung di Gerakan Menuju 100 Smart City, http://www.tribunnews.com/techno/2018/05/08/pemkotpemkab-harus-jalani-tahapan-ini-jika-ingin-gabung-di-gerakan-menuju-100-smart-city.
Penulis: Brian Priambudi
Editor: Choirul Arifin

Berita ini diterbitkan atas kerja sama Teknologi.id dengan Qlue.

Baca juga: Transportasi yang Saling Terhubung Menjadi Penunjang Pembangunan Smart City.

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *