Facebook Hadirkan Fitur Live Audio Secara Global untuk Grup

Muhammad Iqbal Mawardi . October 13, 2021


Foto: Unsplash

Teknologi.id – Facebook memperluas fitur Live Audio yang ke penggunanya secara global. Selain publik figur dan kreator, Facebook juga membuat fitur  pesaing Clubhouse ini untuk grup.

Saat pertama kali diluncurkan, Live Audio dapat dibuat melalui aplikasi iOS Facebook. Sekarang, Facebook menambahkan kemampuan untuk membuat ruangan di aplikasi Androidnya juga.

Orang-orang sekarang dapat mendengarkan Live Audio di desktop, tetapi masih harus menggunakan aplikasi seluler untuk pembuatannya. Dalam grup, admin dapat mengontrol siapa yang memasuki ruang audio, dengan opsi pribadi dan publik tersedia.

Baca juga: Ini Dampak Facebook Down yang Dirasakan Mark Zuckerberg

Raksasa media sosial ini juga meluncurkan fitur audio pendek Soundbites ke lebih banyak pengguna di AS. Soundbites langsung hadir di Umpan Berita pengguna. Pengguna merekam potongan audio pendek, anekdot, lelucon, momen inspirasi dalam alat terpisah.

CEO Mark Zuckerberg menggambarkan Soundbites mirip dengan Reels Instagram, tetapi hanya untuk audio. Facebook mengatakan produk tersebut masih dalam tahap awal pengembangan, tetapi sejauh ini telah sukses di antara pembuat konten yang menggunakannya. Ini akan tersedia untuk lebih banyak pengguna dalam beberapa minggu mendatang.

Facebook akhirnya masuk ke ranah podcast, tetapi mendengarkan podcast di Facebook masih terbatas untuk pengguna di AS.

Facebook mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa mereka memiliki rencana untuk memperluas penawaran podcast ke lebih banyak pasar di masa depan, sebagai bagian dari visi jangka panjang dalam menawarkan pengalaman holistik yang menyatukan peluang distribusi baru, penemuan, monetisasi, dan koneksi sosial untuk podcast dalam satu tempat.

Facebook juga mengatakan telah berfokus pada alat moderasi dalam pengalaman audio sosialnya, termasuk alat yang "secara proaktif dan otomatis mengidentifikasi konten berbahaya, dan mengadaptasi prosesnya untuk memoderasi konten audio yang melanggar standar komunitas Facebook.

Bagaimana Facebook menangani konten berbahaya, tentu saja, telah menjadi subjek utama pengawasan dalam beberapa pekan terakhir, setelah dokumen internal yang diberikan kepada outlet berita oleh pelapor Frances Haugen menunjukkan penelitian perusahaan menemukan platform Instagram-nya bisa menjadi racun bagi remaja, terutama anak perempuan. 

(MIM)

author0
teknologi id bookmark icon

Tinggalkan Komentar

0 Komentar
Berita Terpopuler