Mesin-mesin Tercepat yang Pernah Diciptakan

Super Intern . November 10, 2020
Sumber: Flight Manuals Online

Teknologi.id - Berlomba-lomba dalam membentuk mesin tercepat sudah terjadi sejak dahulu kala. Karena semakin cepat mesin tersebut, maka orang-orang menjadi tertarik untuk membelinya. Tentunya dengan batasan tertentu sesuai peraturan agar tidak terjadi kecelakaan.

Tetapi batasan tersebut tidak menghentikan manusia untuk bereksperimen membuat mesin yang super cepat. Para ilmuwan dan insinyur selalu mencoba merakit mesin yang dapat menguntungkan manusia bukan hanya untuk transportasi darat. Contohnya untuk mengetahui lebih detail tentang luar angkasa, dan juga untuk membantu militer serta badan intelijen negara dalam mengatasi mata-mata dari negara asing.

Nah, berikut ini adalah daftar dari mesin-mesin tercepat yang pernah diciptakan umat manusia hingga saat ini. Apa saja ya?

Baca juga : 5 Dampak Akibat Terlalu Sering Force Shutdown Laptop

1. North American X-15

Sumber: Xtreme Prototypes


X-15 Amerika Utara adalah pesawat bertenaga roket hipersonik yang dioperasikan oleh Angkatan Udara Amerika Serikat dan NASA sebagai bagian dari rangkaian pesawat eksperimental X-plane. X-15 menetapkan rekor kecepatan dan ketinggian pada 1960-an, mencapai tepi luar angkasa dan kembali dengan data berharga yang digunakan dalam desain pesawat serta pesawat ruang angkasa. Rekor dunia resmi X-15 untuk kecepatan tertinggi yang pernah dicatat oleh awak pesawat bertenaga, ditetapkan pada Oktober 1967. William J.Ksatria terbang dengan kecepatan Mach 6,70 pada 31.120 m, kecepatan 7.274 km/jam; 2.021 m/s.

2. Lockheed SR-71 Blackbird

Sumber: War History Online


Lockheed SR-71 "Blackbird" adalah pesawat pengintai strategis jarak jauh, ketinggian tinggi, Mach 3+ yang dikembangkan dan diproduksi oleh perusahaan kedirgantaraan Amerika, Lockheed Corporation. Ini dioperasikan oleh Angkatan Udara Amerika Serikat dan NASA.

SR-71 dikembangkan sebagai proyek hitam dari pesawat pengintai Lockheed A-12 selama tahun 1960 oleh divisi Skunk Works Lockheed. Insinyur kedirgantaraan Amerika Clarence "Kelly" Johnson bertanggung jawab atas banyak konsep inovatif pesawat itu. Bentuk SR-71 didasarkan pada A-12, yang merupakan salah satu pesawat pertama yang dirancang dengan penampang radar yang dikurangi. Pada satu titik, varian pembom pesawat sedang dipertimbangkan, sebelum program tersebut hanya difokuskan pada pengintaian.

Peralatan misi untuk peran pengintaian termasuk sensor intelijen sinyal, radar udara yang tampak dari samping, dan kamera foto. SR-71 lebih panjang dan lebih berat daripada A-12, membuatnya menampung lebih banyak bahan bakar serta kokpit dua kursi. SR-71 telah dikaitkan dengan upaya lobi oleh Kepala Staf Angkatan Udara Amerika Serikat, Jenderal Curtis LeMay, yang lebih memilih penunjukan SR (Pengintaian Strategis) daripada hanya RS (Pengintaian). Selama misi pengintaian udara, SR-71 beroperasi pada kecepatan dan ketinggian tinggi (Mach 3,2 dan 25.900 meter) untuk memungkinkannya melampaui ancaman.

3. Apollo 10

Sumber: Business Insider


Apollo 10 adalah pesawat luar angkasa manusia pada Mei 1969, misi awak keempat dalam program Apollo Amerika Serikat, dan yang kedua setelah Apollo 8 untuk mengorbit Bulan. Ini adalah misi F: "gladi resik" untuk pendaratan di Bulan pertama, menguji semua komponen dan prosedur sebelum benar-benar mendarat. Sementara astronot John Young tetap berada di Modul Komando yang mengorbit Bulan, astronot Thomas Stafford dan Gene Cernan menerbangkan Apollo Lunar Module (LM) ke orbit turun dalam jarak 15,6 km dari permukaan bulan, titik di mana tenaga untuk pendaratan akan dimulai. Setelah mengorbit Bulan 31 kali, Apollo 10 kembali dengan selamat ke Bumi, dan keberhasilannya memungkinkan pendaratan pertama yang sebenarnya, yaitu Apollo 11, dua bulan kemudian.

Apollo 10 mencetak rekor kecepatan tertinggi yang dicapai oleh kendaraan berawak: 39.897 km/jam (11,08 km/s) pada 26 Mei 1969, saat kembali dari Bulan.

4. Helios-A dan Helios-B

Sumber: Wikipedia


Helios-A dan Helios-B adalah sepasang roket riset yang diluncurkan ke orbit heliosentris untuk mempelajari proses tata surya. Sebagai usaha gabungan antara badan antariksa Jerman Barat, yaitu DLR (70 persen saham) dan NASA (30 persen bagian). Roket riset ini diluncurkan dari Stasiun Angkatan Udara Cape Canaveral, Florida, masing-masing pada 10 Desember 1974 dan 15 Januari 1976. Seperti yang dibangun oleh kontraktor utama, Messerschmitt-Bölkow-Blohm, mereka adalah pesawat luar angkasa pertama yang dibangun di luar Amerika Serikat dan Uni Soviet yang meninggalkan orbit Bumi.

Roket riset ini menetapkan rekor kecepatan maksimum untuk pesawat ruang angkasa 252.792 km/jam (70.220 m/s). Helios-B terbang 3.000.000 kilometer lebih dekat ke Matahari daripada Helios-A, mencapai perihelion pada 17 April 1976, pada rekor jarak 43,432 juta km, lebih dekat dari orbit Merkurius. Roket riset luar angkasa Helios menyelesaikan misi utama mereka pada awal 1980-an tetapi terus mengirim data hingga 1985.

Helios-A dan Helios-B tidak lagi berfungsi namun tetap berada dalam orbit elips mengelilingi Matahari.

Baca juga : 5 Dampak Akibat Terlalu Sering Force Shutdown Laptop

5. Voyager 1

Sumber: NASA


Voyager 1 adalah pesawat luar angkasa yang diluncurkan oleh NASA pada tanggal 5 September 1977. Bagian dari program Voyager adalah untuk mempelajari Tata Surya bagian luar, Voyager 1 diluncurkan 16 hari setelah kembarannya, Voyager 2. Setelah beroperasi selama 43 tahun, pesawat ruang angkasa ini masih berkomunikasi dengan “Deep Space Network” untuk menerima perintah rutin dan mengirimkan data ke Bumi. Data kecepatan dan jarak waktu nyata disediakan oleh NASA dan JPL. Pada 17 September 2020, dengan jarak 150,6 AU (14,0 miliar mil) dari Bumi, Voyager 1 menjadi benda buatan manusia yang paling jauh dari Bumi.

Tujuan dari Voyager 1 termasuk flybys Jupiter, Saturnus, dan bulan terbesar Saturnus, yaitu Titan. Eksplorasi Titan menjadi prioritas karena diketahui memiliki atmosfer yang substansial. Voyager 1 mempelajari cuaca, medan magnet, dan cincin kedua planet tersebut, serta merupakan roket riset pertama yang memberikan gambar rinci tentang bulan-bulan mereka.

Voyager 1 melaju lebih cepat dengan kecepatan sekitar 17 kilometer per detik, dibandingkan dengan kecepatan Voyager 2 yang 15 kilometer per detik.

6. New Horizons

Sumber: Space Craft Earth


New Horizons adalah wahana antariksa antarplanet yang diluncurkan sebagai bagian dari program New Frontiers NASA. Dirancang oleh Johns Hopkins University Applied Physics Laboratory (APL) dan Southwest Research Institute (SwRI), dengan tim yang dipimpin oleh S. Alan Stern, pesawat ruang angkasa ini diluncurkan pada tahun 2006 dengan misi utama untuk melakukan studi terbang sistem Pluto pada tahun 2015. Misi sekundernya untuk terbang dan mempelajari satu atau lebih objek sabuk Kuiper lainnya dalam dekade berikutnya, yang menjadi misi ke 486958 Arrokoth. Ini adalah pesawat ruang angkasa kelima yang mencapai kecepatan yang dibutuhkan untuk meninggalkan Tata Surya.

Pada 19 Januari 2006, New Horizons diluncurkan dari Stasiun Angkatan Udara Cape Canaveral dengan roket Atlas V langsung ke lintasan pelarian Bumi-dan-matahari dengan kecepatan sekitar 16,26 km/s (58.500 km/jam). Ini merupakan benda buatan manusia tercepat yang pernah diluncurkan dari Bumi. Setelah pertemuan singkat dengan asteroid 132524 APL, New Horizons melanjutkan ke Jupiter, melakukan pendekatan terdekat pada 28 Februari 2007, pada jarak 2,3 juta kilometer. Flyby Jupiter memberikan bantuan gravitasi yang meningkatkan kecepatan New Horizons.

7. Parker Solar Probe

Sumber: NASA


The Parker Solar Probe (disingkat PSP) adalah NASA Space Probe yang diluncurkan pada tahun 2018 dengan misi untuk melakukan pengamatan terhadap korona luar Matahari. Mesin ini akan mendekati dalam jarak 9,86 jari-jari matahari (6,9 juta km) dari pusat Matahari. Dan pada tahun 2025 akan melakukan perjalanan pada pendekatan terdekat, secepat 690.000 km/jam, atau 0,064% kecepatan cahaya.

Baca juga : Kabar Baik! Uji Vaksin Pfizer Efektif 90% Atasi Virus Corona
(mm)


teknologi id bookmark icon
Berita Terpopuler