RUU Cipta Kerja Sah! Kekecewaan Netizen Banjiri Twitter

Teknologi.id . October 05, 2020


Foto | Unjuk Rasa Tolak Omnibus Law RUU Cipta Kerja
Foto: ayobandung.com


Teknologi.id - RUU Cipta Kerja atau juga disebut Omnibus Law akhirnya akan disahkan menjadi Undang-Undang, setelah disetujui dalam pengambilan keputusan tingkat II dalam rapat paripurna DPR RI, Senin (5/10/2020). Enam fraksi yang setuju adalah PDI Perjuangan, Golkar, Gerindra, Nasdem, PKB, PPP. Dua fraksi menolak yaitu PKS dan Demokrat. Sedangkan PAN menerima dengan catatan.

Jagat dunia maya, khususnya Twitter pun langsung meledak dengan berbagai cuitan terkait penolakan terhadap RUU Cipta Kerja. Terpantau dari total 19 peringkat trending di Twitter, hingga pagi ini Selasa (6/10/2020), seluruhnya dikuasai oleh topik tentang RUU Cipta Kerja atau pun yang berkaitan, di antaranya #tolakruuciptakerja dicuitkan sebanyak 1,54 juta kali, #GagalkanOmnibusLaw dicuitkan 1,64 juta kali,dan #JEGALSAMPAIBATAL hingga 1,38 juta kali.

Tak hanya itu, berbagai tagar yang mengungkapkan kekecewaan netizen terhadap DPR sebagai perwakilan rakyat pun turut menguasai daftar trending Twitter, seperti #DPRRIKhianatiRakyat, #dprkontol, #MosiTidakPercaya, #DPRImpostor, DPR RI PEMBOHONG, #DPRJANCOK, serta #DewanPengkhianatRakyat.

Baca juga: Kominfo Bangun Fasilitas Internet Gratis Super WiFi!

Berikut ini tangkapan layar seluruh daftar peringkat trending topic Twitter di Indonesia hingga pagi ini, Selasa (6/10/2020).

Foto | Unjuk Rasa Tolak Omnibus Law RUU Cipta Kerja

Foto | Unjuk Rasa Tolak Omnibus Law RUU Cipta Kerja

Terlihat dari daftar trending, seluruh topik berkaitan dengan RUU Cipta Kerja. Tak hanya penolakan terhadap RUU, daftar trending bahkan turut menyeret DPR dan Ketua DPR, Puan Maharani, sebagai biang kerok disahkannya RUU Cipta Kerja tersebut.

Berikut ini beberapa cuitan netizen yang kecewa terhadap DPR atas disahkannya RUU Cipta Kerja.

Bahkan saking kecewanya, ada netizen yang sudah tidak percaya terhadap pemerintahan dan bahkan hingga merasa lelah untuk hidup di Indonesia.

Baca Juga : Riset Terbaru Temukan ASI Dapat Cegah dan Obati COVID-19

Rugikan Buruh

Gencarnya penolakan dari masyarakat ini dikarenakan adanya beberapa poin dalam RUU Cipta Kerja yang dipandang justru banyak merugikan para buruh atau pekerja dan hanya mementingkan kepentingan pemilik modal atau investor.

Poin-poin tersebut antara lain penghapusan skema upah minimum UMK yang diganti dengan UMP, sehingga bisa membuat upah pekerja dibayar lebih rendah.

Ada juga pasal yang mengurangi jatah hari libur pekerja menjadi hanya 1 hari dalam sepekan. Sementara untuk libur dua hari sepekan, diserahkan ke masing-masing perusahaan. 

Selain itu, tenaga kerja wanita yang cuti haid, melahirkan atau keguguran tidak lagi diberikan kompensasi. Poin-poin kebijakan tersebut dianggap benar-benar mengeksploitasi pekerja.

Berikut ini selengkapnya poin-poin RUU Cipta Kerja yang memicu penolakan dari masyarakat, dikutip dari Merdeka.com

(dwk)


teknologi id bookmark icon

Tinggalkan Komentar

0 Komentar

Berita Menarik Lainnya

Berita Terpopuler