Virtual Reality Membantu Memvisualisasi Operasi pada Pasien

Beby Septi Astria Suhendi . November 24, 2021



Foto: BBC


Teknologi.id - Archie seorang bayi berusia enam bulan lahir dengan kondisi di mana garis pertumbuhan tengkoraknya telah menyatu terlalu dini. Orang tuanya harus membuat keputusan yang sulit - memilih risiko operasi, atau membiarkan anaknya merasakan dampak fisik dan psikologis.


Namun berkat teknologi, Amanda dan Judd Michnowiec dapat melihat perubahan apa yang akan terjadi sebelumnya, dalam virtual reality. Adanya teknologi VR ini keluarga pasien akan mendapatkan lebih banyak informasi.



Foto: BBC


Kondisi Archie yang dikenal sebagai Sagittal Synostosis merupakan penyakit ketika otaknya tumbuh, tengkorak tidak dapat tumbuh ke samping untuk menampungnya. Sebaliknya, itu meluas ke depan dan belakang, mendistorsi bentuk kepala. Meskipun kondisi ini tidak mengancam jiwa, kondisi ini dapat menyebabkan keterlambatan bicara serta peningkatan tekanan intrakranial.


Amanda dan Judd tidak ragu-ragu ketika Great Ormond Street Hospital for Children menawarkan mereka kesempatan untuk menjadi yang pertama menggunakan artificial intelligence (AI) yang merupakan terobosan baru untuk memprediksi hasil dari operasi dalam konsep realitas virtual.



Foto: BBC


Pada konsultasi pertama mereka, memungkinkan mereka untuk melihat semua sudut, rekonstruksi kepala Archie yang dihasilkan dari CT scan menggunakan VR. Algoritme yang diperlukan untuk membuat gambar ini dengan memanfaatkan data dari 60 operasi selama tujuh tahun terakhir.


"Kami senang, dan jelas selalu ada kekhawatiran dengan apa yang akan dia lakukan," kata Amanda setelah konsultasi.

"Meskipun banyak yang harus diterima, itu meyakinkan dan untuk mengetahui yang kami harapkan dan kami tidak akan menunggu dan bertanya-tanya apa yang terjadi."


Baca Juga: NASA Ingin Bangun Reaktor Nuklir di Bulan, Buat Apa

Teknologi ini tidak hanya memungkinkan keluarga pasien untuk melihat dan memahami perbedaan yang terjadi setelah dilakukannya operasi dan sebelum dilakukannya operasi, para dokter juga dapat mengetahui prosedur penanganan apa yang tepat untuk dilakukan. Hal ini menghasilkan hasil akurat dan dapat diprediksi, dan prediktabilitas inilah yang membuat data dapat digunakan untuk visualisasi VR dengan akurasi 90%. Teknologi VR ini  diharapkan dapat diterapkan pada berbagai jenis operasi di masa depan.


(BSA)

author0
teknologi id bookmark icon

Tinggalkan Komentar

0 Komentar
Berita Terpopuler