Sony Digugat Karena Diskriminasi Karyawan dan Seksisme!

Muhammad Iqbal Mawardi . November 25, 2021


Foto: Unsplash

Teknologi.id - Sony Interactive Entertainment telah didakwa dengan pemecatan yang disengaja dan tuduhan seksisme. Proses pengadilan diajukan oleh mantan analis keamanan IT PlayStation Emma Majo. 

Majo tidak ingin pergi sendiri, dia juga mencari wanita lain yang merasa didiskriminasi di perusahaan untuk mengajukan class action. Menurut rincian proses, Majo berusaha untuk mengajukan gugatan class action di PlayStation atas nama wanita lain yang mungkin menghadapi kecurigaan seksisme.

Sidang menyatakan: "Sony menoleransi dan mempromosikan lingkungan kerja yang mendiskriminasi karyawan perempuan, perempuan ditolak promosinya dan tidak dibayar sama dengan pekerja laki-laki di posisi yang sama," kata gugatan itu. 

Baca juga: Sony Diam-diam Revisi Model PS5, Ini Perbedaannya

“Terus terang saya terkejut mendengar bahwa Activision Blizzard tidak berbuat cukup untuk memerangi budaya diskriminasi dan pelecehan," kata Ryan dalam sebuah pernyataan di seluruh perusahaan. 

Selain itu, Majo mengakui bahwa  manajer membuat komentar berbasis gender pada pekerja perempuan, menunjukkan bahwa perempuan "emosional" dan "kurang terspesialisasi" daripada pekerja laki-laki. 

Oleh karena itu, Majo mengajukan pernyataan yang ditandatangani kepada Sony pada tahun 2021 untuk membahas tuduhan seksisme. Namun, alih-alih mendapat reaksi positif, ia kemudian dibebaskan karena penutupan departemen yang menurut Majo bukan departemennya. 

Sementara itu, Majo mengaku tidak sengaja dipecat karena berbicara tentang perempuan dan diskriminasi terhadap perempuan. Sayangnya, Sony belum memberikan pernyataan mengenai hal ini. 

Omong-omong, penerbit besar seperti Activision Blizzard, Ubisoft, dan Riot baru-baru ini menjadi subjek diskriminasi dan proses pelecehan karyawan serta tuduhan, dan sekarang giliran Sony untuk menghadapinya.

(MIM)

author0
teknologi id bookmark icon

Tinggalkan Komentar

0 Komentar
Berita Terpopuler