Kickstarter Luncurkan Masker Futuristik Ala Topeng Daft Punk

Super Intern . December 14, 2020

Foto: EDM.com

Teknologi.id - Jika kamu membayangkan konsep futuristik pada masker atau topeng yang melindungimu dari virus dan kuman sekaligus melindungi identitasmu secara sepenuhnya, berkenalanlah dengan Blanc, masker modular model full face yang memungkinkanmu berpergian tampak seperti robot tanpa wajah atau anggota DJ Daft Punk.

Topeng ini melindungi mata, hidung, dan mulutmu dari debu dan kuman sambil memastikan bahwa orang lain tidak dapat melihat satu milimeter pun wajah kamu. Kickstarter, perusahaan yang mencetus ide masker futuristik itu, mengatakan bahwa kita perlu menjaga keamanan identitas kita di balik panel yang buram.

Blanc telah melampaui target US$ 20.000 pada platform crowdfunding, melebihi US$ 260.000 dengan 36 hari tersisa. Produk anti-mainstream ini menyaring udara melalui dua filter HEPA yang disetujui FDA dan dapat digunakan kembali.

Tetapi tim internasional Blanc, yang terdiri dari perancang produk, insinyur, ilmuwan, dan spesialis pemasaran, mengatakan ingin menawarkan kepada pengguna lebih dari sekadar keamanan di masa COVID-19.

Foto: Techtimes

Penutup kepala yang disebut dengan "seribu topeng dalam satu", memiliki panel yang dapat ditukar, dijepitkan ke bingkai, dan dipegang oleh magnet. Hal tersebut memungkinkan kamu menyesuaikan tampilan untuk menyalurkan mood dan menyesuaikan dengan warna atau tone pakaianmu.

Kamu dapat memilih untuk "membungkus" kepalamu dengan motif garis-garis, leopard atau pola kamuflase, misalnya, atau menggunakan warna kebanggan komunitas LGBT.

"Ekspresikan kreativitasmu. Entah ketika sedang berjalan-jalan di taman, duduk di depan komputer, atau menikmati malam bersama teman-teman di klub," kata proyek Kickstarter.


Foto: Hypebae

Topeng tersebut tersedia untuk dipesan melalui situs Kickstarter sekarang, dengan level hadiah mulai dari US$ 79 (sekitar £ 60, AU $ 105). Produk ini diharapkan dikirim ke seluruh lokasi di dunia yang telah memesan pada Maret 2021, meskipun salah satu pendiri Philipp Egorov, pakar TI yang berbasis di Moskow, mengatakan bahwa tim tersebut mendorong peluncuran pada pertengahan Februari.

Egorov menyampaikan kepada CNet bahwa tanggapan terhadap Blanc sangat luar biasa, dengan minat yang sangat tinggi dari Jepang.

"Kami mendapatkan banyak tanggapan kontroversial," tambah Egorov.

Baca juga: Perangi Hoax Soal Vaksin COVID-19, Google Rilis Panel Khusus

Seorang pendukung produk Blanc asal Australia memutuskan untuk membeli tiga topeng karena benar-benar tertarik dengan topeng ini. Tentu saja, bahwa tidak semua proyek crowdfunding berjalan tepat waktu dan seperti yang dijanjikan.

(bal)

author0
teknologi id bookmark icon

Tinggalkan Komentar

0 Komentar
Berita Terpopuler