Cina Klaim Telah Buat Komputer yang Lebih Cepat dari Google

Indah Mutia Ayudita . December 09, 2020

Foto: Kaskus

Teknologi.id - Para peneliti di Cina baru-baru ini mengembangkan sistem komputasi kuantum yang diklaim 10 miliar kali lebih cepat daripada mesin "Sycamore" Google.

Dilihat dari makalah penelitian dan melihat tanggapan peneliti yang lain, tim peneliti Cina berhasil menciptakan sesuatu yang luar biasa.

"Komputer kuantum bisa diandalkan untuk melakukan tugas-tugas tertentu yang diyakini sulit dilakukan oleh komputer klasik. Pengambilan sampel Boson adalah contoh tugas yang dianggap sebagai kandidat kuat untuk menunjukkan keunggulan komputasi kuantum. Kami melakukan pengambilan sampel boson Gaussian dengan mengirimkan 50 status terkompresi mode tunggal yang tidak dapat dibedakan ke dalam interferometer kerugian ultra rendah 100 mode dengan konektivitas penuh dan matriks acak — seluruh pengaturan optik dikunci fase — dan mengambil sampel keluaran menggunakan 100 mode tunggal efisiensi tinggi detektor foton," berikut yang tertulis pada jurnal hasil penelitian tersebut.

Baca juga: Jio Siap Rilis Jaringan 5G di India pada Pertengahan 2021

Singkatnya, para peneliti membangun mesin komputasi kuantum yang menggunakan cahaya untuk melakukan tugas yang sangat spesifik (dalam kasus ini adalah pengambilan sampel Boson) dengan tujuan tunggal untuk mendemonstrasikan dan mengukur keefektifannya.

Alasan mengapa hal ini menjadi penting adalah karena komputer kuantum secara teoritis dapat memecahkan masalah yang sangat sulit, khususnya masalah yang dihadapi fisikawan dan ilmuwan komputer yang disebut akan membutuhkan ribuan tahun untuk menyelesaikannya dengan komputer biasa.

Pada tahun 2018, Google mengklaim telah mengembangkan komputer kuantum pertama yang mampu melakukan sesuatu yang tidak dapat dilakukan atau tidak dapat dilakukan oleh komputer biasa dalam jangka waktu yang wajar.

Google mengklaim sistemnya, mesin 53-qubit yang menggunakan chip kuantum yang disebut "Sycamore", dapat memecahkan masalah spesifik yang tidak bisa dilakukan oleh superkomputer.

Baca juga: Serangan Ransomware Bikin Data Produsen Pesawat Ini Bocor

IBM dengan cepat membantah klaim itu. Menurut IBM, tim-nya dapat memecahkan masalah yang sama dengan menggunakan superkomputer klasiknya hanya dalam hitungan hari dengan algoritme yang sudah ada.

Apa yang sudah dilakukan peneliti Cina benar-benar berbeda dari yang dilakukan Google. Mesin ini dapat menjalankan eksperimen yang dideskripsikan sebagai mendemonstrasikan supremasi kuantum.

Mendorong batas-batas yang bisa dicapai sains kuantum adalah tujuan semua orang yang bekerja di lapangan. Berbagai laboratorium di seluruh dunia yang bekerja untuk membuat mesin komputasi kuantum menggunakan pendekatan yang berbeda.

Lu Chaoyang, profesor yang memimpin eksperimen ini mengatakan kepada The Financial Times bahwa membangun komputer kuantum adalah perlombaan antara manusia dan alam, bukan antar negara.

(im)

author0
teknologi id bookmark icon

Tinggalkan Komentar

0 Komentar
Berita Terpopuler