Mikroorganisme dengan Potensi Untuk Mengobati HIV Ditemukan di Tanah Gurun

Foto: tirto.id

Tanah dari gunung Cerro Chajnantor di Chili, di dalam gurun Atacama, yang merupakan salah satu tempat tertinggi dan terkering di Bumi menyimpan mikroorganisme dengan potensi untuk mengobati HIV dan mengatasi bom waktu antibiotik dunia. Hal tersebut terungkap dari penelitian Newcastle University, Inggris.

Profesor Michael Goodfellow selaku Senior Research Investigator, Dr Roy Sanderson selaku Dosen Pemodelan Biologi di Universitas Newcastle dan Dr Hamidah Idris yang merupakan seorang mantan mahasiswa PhD yang berada di bawah pengawasan mereka, telah menjelaskan temuan menarik dari sampel tanah yang diambil dari ketinggian 3.000 sampai 5.000 meter di atas permukaan laut.

“Gurun Atacama adalah bioma non-polar yang paling ekstrem di Bumi yang dianggap mewakili batas kering kehidupan dan dianggap serupa dengan tanah di Mars,” kata Profesor Michael Goodfellow.

“Penelitian ini berfokus pada aktinobakteri karena mereka adalah spesies kunci di ekosistem kita dan diakui sebagai sumber senyawa bioaktif yang tak tertandingi.

“Anehnya, kami menemukan bahwa lanskap ini adalah gudang yang luar biasa untuk ‘materi gelap’ aktinobakteri — yang terdiri dari sebagian besar mikroba yang saat ini tidak dapat dikembangkan oleh para ahli mikrobiologi. Sangat menarik bahwa ada banyak ‘materi gelap’ di Atacama Tanah gurun, yang sampai saat ini dianggap tidak memiliki kehidupan.

“Setelah analisis, kami menemukan bahwa 40 persen aktinobakteri yang ditangkap dalam sampel tidak dapat diberi nama yang dianggap belum pernah ditemukan sebelumnya. Bank benih mikroba ini merupakan sumber yang sangat besar untuk program bioteknologi, terutama di era dimana resistensi terhadap antibiotik yang ada dengan cepat menjadi ancaman utama bagi kesehatan global. Penemuan bakteri baru ini berpotensi digunakan untuk menciptakan pengobatan baru untuk mengatasi bom waktu antibiotik.

“Hal ini juga penting bahwa satu strain bakteri yang ditemukan terbukti menjadi penghambat enzim yang memungkinkan virus HIV berkembang biak sendiri. Hal ini dapat memberikan petunjuk penting untuk pengembangan obat anti-HIV,” ungkapnya.

Lanskap Cerro Chajnantor di Andes Tengah adalah kubah lava dan bagian dari kompleks vulkanik besar yang terbentuk di atas perisai piroklastik — sejenis gunung berapi yang lereng rendahnya melebar terbentuk oleh akumulasi bahan fragmen dari letusan eksplosif yang kuat.

Tempat ini memiliki kondisi lingkungan yang ekstrim termasuk tingkat radiasi ultraviolet (UV) tingkat tertinggi di dunia. Sinar UV-B dan berbagai karakteristik tanah yang unik ditemukan sangat signifikan dalam menentukan komposisi komunitas bakteri di daerah yang diteliti.

Sejak pertengahan 1970-an, ketika ahli mikrobiologi mengetahui bahwa lingkungan ekstrem mampu mempertahankan kehidupan, penelitian telah berkembang dengan pesat; daya tarik bagi ahli mikrobiologi adalah bahwa batas lingkungan hidup di bumi didefinisikan oleh adanya mikroorganisme. Namun demikian, laporan mikrobiologi dataran tinggi di tanah pegunungan di seluruh dunia jarang ditemukan dan tersedia sedikit informasi mengenai hal-hal di Central-Andes.

Dr Roy Sanderson mengatakan, “Data dalam makalah ini adalah yang pertama berkaitan dengan mikrobiologi padang pasir yang sangat kering dan sangat tinggi. Mereka memberikan informasi dasar penting tentang struktur komunitas aktinobakteri di tanah. Kami berharap mereka akan digunakan sebagai batu loncatan untuk penelitian lebih lanjut untuk memberi manfaat lanskap dan orang di seluruh dunia”.

Sumber: Dirangkum dari sciencedaily.com

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *