Uji Klinis Dimulai untuk Vaksin Valneva

Super Intern . December 17, 2020

Foto: Sky News

Teknologi.id - Vaksin kandidat Valneva awalnya akan diuji pada 150 relawan di lokasi pengujian di Birmingham, Bristol, Newcastle dan Southampton. Vaksin ini sedang dikembangkan di Livingston dan pemerintah Inggris telah memesan 60 juta dosis.

Sekretaris Bisnis Inggris, Alok Sharma mengatakan penting untuk memiliki berbagai vaksin yang tersedia.

Dia berkata, "Setelah mengunjungi fasilitas canggih Valneva di musim panas, saya telah melihat secara langsung pekerjaan luar biasa yang dilakukan para ilmuwan dan peneliti kami untuk mengembangkan vaksin ini."

Uji coba, di empat situs National Institute for Health Research, akan menunjukkan apakah vaksin menghasilkan tanggapan kekebalan yang aman dan efektif terhadap Covid-19.

Tes yang lebih besar akan direncanakan pada April 2021 jika ini berhasil, dengan lebih dari 4.000 sukarelawan Inggris mengambil dua dosis. Vaksin tersebut bisa tersedia pada akhir 2021.

Valneva berpotensi memiliki kapasitas untuk memasok hingga 250 juta dosis vaksin ke Inggris dan secara internasional.

Baca juga : Mulai 2030, Jepang Stop Penjualan Mobil yang Pakai Bensin

Perusahaan Prancis saat ini mempekerjakan sekitar 100 orang di lokasi Livingston, dengan tenaga kerja yang ditetapkan meningkat 75 orang saat produksi massal dimulai.

Kepala eksekutif perusahaan, Thomas Lingelbach berkata, "Tim kami telah bekerja sangat keras untuk mengembangkan kandidat vaksin yang berbeda, dan saya ingin berterima kasih kepada mereka serta pemerintah Inggris atas dedikasi dan dukungan mereka.”

“Saat melakukan uji klinis pertama, kami telah meningkatkan kapasitas produksi kami dan memulai produksi dalam skala penuh, sehingga kami dapat membuat vaksin tersedia secara luas di seluruh dunia dengan asumsi vaksin tersebut aman dan efektif,” lanjutnya.

Valneva sedang mengembangkan vaksin virus utuh yang tidak aktif. Vaksin yang tidak aktif adalah menggunakan virus atau bakteri yang sudah mati untuk membantu tubuh mengembangkan respons kekebalan.

Pendekatan ini lebih tradisional daripada yang digunakan oleh BioNTech, yang menggunakan apa yang disebut messenger RNA, atau mRNA. Ini adalah pendekatan yang mengirim pesan ke sel yang menyuruh mereka membuat protein yang dapat menghasilkan respons kekebalan.

“Menumbuhkan seluruh virus dan kemudian menonaktifkannya untuk membuat vaksin adalah pendekatan yang pertama kali dikembangkan pada 1950-an dan telah berkontribusi pada pencegahan penyakit selama beberapa dekade. Kami berharap vaksin tidak aktif yang mengandung dua adjuvan ini dapat menghasilkan respons imun yang lebih luas,” kata Adam Finn, kepala penyelidik uji coba Valneva dan profesor pediatri di Universitas Bristol.

Memperkenalkan kelas premium teknologi.id untuk kalian yang ingin belajar FULL STACK DEVELOPER, FRONT END REACT, FLUTTER MOBILE DEVELOPMENT, BACK END PYTHON, dan DATA SCIENCE bersama tech expert dengan materi yang berkualitas serta up to date sesuai yang kalian butuhkan. Segera daftarkan dirimu untuk mendapatkan harga terbaik, jangan sampai ketinggalan!

teknologiid events

Baca juga : Nokia 5.4 Resmi Meluncur, Berikut Harga dan Spesifikasinya

(mm)

teknologi id bookmark icon
Berita Terpopuler