Instagram Hadirkan Fitur Baru “Take a Break”

Muhammad Iqbal Mawardi . October 13, 2021


Foto: Unsplash

Teknologi.id – Instagram akan memperkenalkan langkah-langkah baru untuk menjauhkan remaja dari konten berbahaya dan mendorong mereka untuk "beristirahat" dari platform, kata wakil presiden urusan global Facebook Nick Clegg pada hari Minggu.

Clegg membuat pernyataan di acara State of the Union CNN kurang dari seminggu setelah pelapor Frances Haugen bersaksi di depan Kongres tentang penelitian internal yang menunjukkan Instagram dapat memiliki efek negatif pada kesehatan mental anak muda.

“Kami akan memperkenalkan sesuatu yang menurut saya akan membuat perbedaan besar, di mana sistem kami melihat bahwa remaja melihat konten yang sama berulang-ulang, dan konten itu mungkin tidak kondusif bagi kesejahteraan mereka, kami akan mendorong mereka untuk melihat konten lain,” kata Clegg.

Baca juga: Instagram Akui Kegagalan IGTV dan Akan Menghilangkannya?

Ia menambahkan bahwa selain menghentikan sementara rencana untuk platform Instagram Kids dan memberikan kontrol opsional kepada orang tua untuk mengawasi remaja, Instagram berencana untuk memperkenalkan fitur yang disebut 'take a break', di mana Instagram akan mendorong remaja untuk beristirahat sejenak dari penggunaan Instagram.

Clegg tidak memberikan garis waktu untuk kedua fitur tersebut. Juru bicara Facebook mengatakan fitur-fitur itu belum sepenuhnya rangkum, namun akan segera hadir.

Juru bicara itu menunjuk ke posting blog 27 September oleh kepala Instagram Adam Mosseri yang menyebutkan bahwa perusahaan sedang menjelajahi fitur-fiturnya.

Facebook mengumumkan minggu lalu bahwa Instagram sedang menjajaki dua ide baru: mendorong orang untuk melihat topik lain jika mereka memikirkan konten yang mungkin berkontribusi pada perbandingan sosial yang negatif, dan fitur yang sementara disebut "take a break", di mana orang dapat menempatkan akun mereka di jeda dan luangkan waktu sejenak untuk mempertimbangkan apakah waktu yang mereka habiskan bermakna.

Pembawa acara CNN Dana Bash bertanya kepada Clegg apakah algoritma Facebook memperkuat atau menyebarkan suara-suara pro-pemberontakan menjelang kerusuhan di gedung Capitol AS pada 6 Januari. 

Clegg mengatakan dia tidak bisa memberikan jawaban ya atau tidak untuk pertanyaan itu. Haugen dilaporkan akan bertemu dengan komite yang menyelidiki serangan 6 Januari.

Clegg memang mengatakan bahwa algoritma Facebook harus dimintai pertanggungjawaban, jika perlu, oleh peraturan sehingga orang dapat mencocokkan apa yang sistem kami katakan seharusnya mereka lakukan dari apa yang sebenarnya terjadi.

Facebook telah dikritik keras selama beberapa minggu terakhir, menyusul laporan dari Wall Street Journal berdasarkan dokumen internal yang disediakan Haugen.

Seorang mantan manajer produk di Facebook, Haugen bersaksi di depan Kongres pada hari Selasa di sebuah sidang yang berfokus pada penelitian internal perusahaan yang menunjukkan Instagram dapat menjadi racun, terutama bagi gadis remaja.

CEO Facebook Mark Zuckerberg membantah akun Haugen, dengan mengatakan tidak logis bagi perusahaan yang mengandalkan pengiklan untuk mendorong konten yang membuat orang marah untuk menghasilkan keuntungan.

(MIM)

author0
teknologi id bookmark icon

Tinggalkan Komentar

0 Komentar
Berita Terpopuler