Lupakan Sejenak soal 5G, Pengembangan 6G Kini Mulai Memanas

Yusrizal Azwar . February 04, 2022

Foto: Smart Cities World


Teknologi.id - Jaringan 6G diperkirakan akan hadir pada tahun 2030, tetapi masih banyak tantangan dan kendala secara teknis.


Konsorsium baru Finlandia yang ingin mempercepat pengembangan teknologi radio generasi berikutnya dan aliansi Jepang-AS yang berusaha memimpin standarisasi teknologi.


Pengembangan dan penyebaran 6G dipandang sebagai “peluang triliunan dolar” untuk industri seluler, sementara kepemimpinan teknis semakin menjadi prioritas politik bagi banyak pemerintah di seluruh dunia.


Meskipun terlalu dini untuk memprediksi bentuk akhir dari standar 6G dan teknologi mana yang akan disertakan, ada beberapa asumsi yang masuk akal tentang kemampuannya dan tantangan yang dihadapi operator, produsen, dan peneliti.


Baca Juga: Antivirus Windows Kini Dapat Menemukan Kerentanan Android dan iOS  

Radio 6G

Secara alami, jaringan 6G akan memberikan kemajuan besar dalam kecepatan, kapasitas, dan latensi rendah, sementara itu juga diharapkan jaringan ini akan jauh lebih cerdas dan andal. Hal ini akan memberikan broadband seluler yang superior tetapi juga memungkinkan layanan lanjutan seperti extended reality (XR) yang benar-benar imersif, hologram seluler dengan ketelitian tinggi, dan digital twins.


Inti dari aplikasi ini adalah kemampuan 6G untuk mengimbangi kendala saat ini – seperti kemampuan pemrosesan perangkat seluler yang terbatas – dan integrasi kecerdasan ke dalam jaringan.


Jika target paling ambisius terpenuhi, maka 6G akan memberikan 100 kali lipat kapasitas 5G dan akan mampu mendukung 10 juta perangkat per kilometer persegi.


Sinyal akan memanjang 10.000 meter di atas permukaan, memungkinkan 'cakupan 3D' di langit, luar angkasa, bahkan di bawah air. Semua kemampuan ini akan memungkinkan penginderaan cerdas, pemosisian, komputasi tepi, dan pencitraan definisi tinggi.


Namun, salah satu tantangan terbesar kemungkinan adalah spektrum, dengan 6G menggunakan frekuensi yang lebih tinggi untuk memaksimalkan peningkatan kapasitas, termasuk pada level 1 THz dan sub-THz. Ini adalah teknologi dan spektrum radio yang menjadi fokus proyek baru di Finlandia.


Negara ini memiliki sejarah panjang dalam pengembangan teknologi Radio Access Network (RAN) dan mereka ingin mempertahankan warisan ini saat industri beralih dari 5G ke 6G. Proyek RF Sampo terdiri dari sembilan perusahaan dan tiga organisasi penelitian, termasuk Nokia, Bittium, dan University of Oulu.


Standarisasi 6G

“Finlandia memiliki tradisi kuat dalam teknologi radio yang merupakan inti dari sistem nirkabel,” kata Saila Tammelin dari Nokia, yang bertindak sebagai pemimpin industri untuk proyek tersebut. “RF Sampo menargetkan penguatan daya saing Finlandia dalam teknologi radio sambil bergerak melampaui industri 5G dan menuju 6G.


“RF Sampo mencakup pengembangan subsistem radio, komponen, dan algoritma. Ini juga membahas pengembangan cara kerja yang memungkinkan penggunaan inovasi lebih cepat, misalnya, dengan metodologi simulasi dan pemodelan yang lebih efisien. Memecahkan tantangan sistem nirkabel yang semakin kompleks membutuhkan kolaborasi R&D yang erat antara perusahaan dan organisasi penelitian - untuk memperbesar dan memperbarui basis pengetahuan dan kapasitas inovasi di Finlandia,”


RF Sampo akan fokus untuk membuat teknologi radio 6G seefisien mungkin, memanfaatkan kekuatan pita frekuensi dan teknologi antena baru, dan membuat desain yang akan mengurangi kompleksitas 6G. Secara khusus, ia akan menyelidiki teknologi RF baru untuk 5G dan 6G, termasuk struktur antena, sirkuit terintegrasi, arsitektur RF baru, dan algoritma.


Secara terpisah, Jepang dan AS akan bekerja sama untuk mengkomersialkan teknologi untuk jam atom skala chip yang akan penting untuk mengontrol dan menemukan kendaraan tak berawak dan drone secara real time dengan cara yang mirip dengan GPS. Harapannya adalah bahwa teknologi akan dikembangkan pada tahun 2025, dan upaya akan mencakup berbagai industri termasuk sektor otomotif, seluler, dan arloji.


Mengingat China akan memiliki pengaruh yang jauh lebih besar atas pengembangan 6G dibandingkan generasi sebelumnya dari konektivitas seluler, Jepang dan AS berharap dapat mempertahankan kepemimpinan mereka dalam standardisasi teknologi.

(MYAF)


Baca Juga: NASA Akan Hancurkan Stasiun Luar Angkasa Internasional ke Laut

author0
teknologi id bookmark icon

Tinggalkan Komentar

0 Komentar