Twitter Menguji Tag Baru “Original Tweeter” Untuk Melihat Siapa yang Pertama Memulai Sebuah Thread

Twitter Menguji Tag Baru "Original Tweeter" Untuk Melihat Siapa Yang Pertama Memulai Sebuah ThreadTeknologi.id – Twitter menguji sebuah tag baru disebut “Original Tweeter”, yang difungsikan untuk memudahkan mengurai siapa saja yang memulai thread atau utas. Fitur baru ini dikonfirmasi sebagai percobaan untuk beberapa pengguna dan akan diluncurkan dalam “small percentage” untuk pengguna iOS dan Android dalam pemasarannya.

Seperti yang telah dijelaskan, fitur ini akan membuat pengguna dapat lebih mudah untuk menemukan posting dari original tweeter dalam sebuah thread. Hal ini juga membantu mengekang atau menggagalkan (beberapa jenis) penyalahgunaan pada platform. Jadi, dapat membedakan mana saja akun yang menyamar sebagai tweeter lainnya.

“Tujuan Twitter adalah untuk melayani percakapan publik. Sebagai bagian dari pekerjaan ini, kami sedang mengeksplorasi menambahkan lebih banyak konteks untuk diskusi dengan menyoroti balasan yang relevan – seperti yang dari Tweeter asli,” ungkap Direktur Manajemen Produk Twitter, Sara Haider, dikutip dari laman TechCrunch.

Baca juga: Twitter Bocorkan Tiga Fitur Baru untuk Pengguna

Membedakan Akun Asli dan Salinan

Twitter Menguji Tag Baru "Original Tweeter" Untuk Melihat Siapa Yang Pertama Memulai Sebuah Thread

Hal ini mungkin akan sangat membantu untuk sebuah situasi seperti membedakan Elon Musk dari salinan palsu Ethereum yang muncul di bawahnya. Juga untuk memastikan bahwa pengguna tidak harus membaca setiap karakter pegangan pengguna sebelum mereka dapat mengetahui apakah itu informasi tepercaya.

Solusi ini jelas hanya membantu pengguna membedakan “pemilik” thread yang mereka lihat. Dengan ini, perusahaan dapat memverifikasi lebih banyak akun. Tetapi masih memungkinkan pengguna untuk dengan mudah mengubah nama atau gambar profil mereka, hal ini dapat mencegah beberapa masalah imitasi.

Baca juga: Fitur Baru GO-CAR : Ganti Tujuan Di Tengah Perjalanan

Ini memang hanya sebuah perubahan kecil, dengan semuanya dimainkan kembali ke rencana Twitter dalam versi beta. Ini akan memberi pengguna lebih banyak isyarat antarmuka yang menonjol untuk mengumpulkan wawasan tentang thread yang sedang mereka kunjungi.

Aplikasi beta yang sama juga memperkenalkan fitur-fitur lainnya, seperti balasan yang diurutkan secara algoritmik dan UI yang umumnya lebih kencang.

(ZS)

Leave a Comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *