Deretan Perusahaan yang Dipegang Elon Musk

Super Intern . November 12, 2020
Sumber: U.S. News


Teknologi.id - Elon Reeve Musk adalah seorang tokoh bisnis terkemuka, desainer industri, dan insinyur. Dia terpilih sebagai “Fellow of the Royal Society (FRS)” pada tahun 2018. FRS adalah penghargaan yang diberikan oleh para juri Royal Society of London kepada individu yang telah memberikan kontribusi substansial terhadap peningkatan pengetahuan alam, termasuk matematika, ilmu teknik, dan ilmu kedokteran.

Di tahun 2018, Elon Musk menduduki peringkat ke- 25 dalam daftar Forbes sebagai “Orang-orang Paling Bertenaga di Dunia”, dan menduduki peringkat pertama dalam daftar Forbes “Pemimpin Paling Inovatif di Dunia 2019”. Pada 19 Oktober 2020, menurut Forbes, kekayaan bersihnya diperkirakan sebesar 91,9 miliar dolar Amerika, menjadikannya orang terkaya ke- 5 di dunia. Elon Musk juga CEO dengan masa jabatan terlama di antara produsen otomotif mana pun secara global.

Pria yang dijuluki sebagai “The Real Life Iron Man” ini memiliki banyak perusahaan yang berfokus pada bidang-bidang tertentu. Layaknya Iron Man, Elon Musk telah menciptakan teknologi-teknologi maju sesuai dengan yang dia bayangkan.

Bagi kalian yang penasaran, apa saja perusahaan yang dipegang oleh Elon Musk, yuk simak daftar-daftarnya.

Baca juga : YouTube Gangguan Pagi Ini, Tagar #YouTubeDOWN Menggema

1. SpaceX

Sumber: Wikipedia


Space Exploration Technologies Corp. (SpaceX) adalah produsen kedirgantaraan Amerika dan perusahaan jasa transportasi luar angkasa yang berkantor pusat di Hawthorne, California. SpaceX didirikan pada 2002 oleh Elon Musk dengan tujuan mengurangi biaya transportasi ruang angkasa untuk memungkinkan kolonisasi Mars. SpaceX telah mengembangkan beberapa kendaraan peluncur, konstelasi satelit Starlink, pesawat ruang angkasa kargo Dragon, dan menerbangkan manusia ke Stasiun Luar Angkasa Internasional dengan Crew Dragon Demo-2.

Pada tanggal 31 Mei 2020, SpaceX merupakan perusahaan swasta pertama yang mengirim manusia ke Stasiun Luar Angkasa Internasional. Para kru Crew Dragon bergabung dengan kru Ekspedisi 63 ISS, yang terdiri dari astronot NASA Chris Cassidy, kosmonot Rusia Ivan Vagner, dan Anatoli Ivanishin. Crew Dragon dilepaskan dari Stasiun Luar Angkasa Internasional pada 1 Agustus 2020 dan berhasil kembali ke Bumi pada 2 Agustus 2020.

Pada 14 November 2020, jika semua berjalan sesuai rencana, empat astronot akan pergi menggunakan Crew Dragon ke ISS dan tetap berada di stasiun luar angkasa selama enam bulan. Ini akan menandai awal era penerbangan luar angkasa komersial praktis.

2. Tesla, Inc.

Sumber: Wikipedia


Tesla, Inc. (sebelumnya Tesla Motors, Inc.) adalah perusahaan kendaraan listrik dan energi bersih Amerika yang berbasis di Palo Alto, California. Produk Tesla saat ini termasuk mobil listrik (Model S, Model 3, Model X, dan Model Y), penyimpanan energi baterai dari rumah ke skala jaringan (Powerwall, Powerpack, dan Megapack), produk tenaga surya (panel surya dan genteng surya) serta produk dan layanan terkait.

Tidak seperti SpaceX, Elon Musk bukan lah pendiri dari Tesla. Dia merupakan CEO dan arsitek produk Tesla. Di tahun 2006, dia mengatakan tujuan menyeluruh dari Tesla adalah untuk membantu mempercepat perpindahan dari ekonomi hidrokarbon tambang-dan-bakar menuju ekonomi tenaga surya, dan itu akan membangun berbagai macam kendaraan listrik dengan harga terjangkau, serta pasar bersama panel surya SolarCity untuk melakukannya. Tesla mengakuisisi SolarCity pada tahun 2016.

Tesla pertama kali membangun mobil sport listrik, Tesla Roadster, pada tahun 2008, dengan penjualan sekitar 2.500 kendaraan ke 31 negara, yang merupakan produksi serial mobil listrik pertama menggunakan sel baterai lithium-ion. Tesla memulai menjual sedan Model S empat pintu pada 22 Juni 2012. Di antara penghargaan lainnya, Model S memenangkan Tren Motor 2019 sebagai "Mobil Terbaik Tahun Ini", "Mobil Trend Motor Tahun Ini" di tahun 2013, "Mobil Hijau Dunia" di tahun 2013, dalam majalah otomobil 2013 sebagai "Car of the Year", dan penghargaan "25 Penemuan Terbaik Tahun 2012" versi majalah Time.

3. The Boring Company

Sumber: Electrek


The Boring Company (juga dikenal sebagai TBC) adalah perusahaan infrastruktur dan konstruksi terowongan Amerika yang didirikan oleh Elon Musk pada Desember 2016.

Elon Musk mengatakan bahwa kesulitan dengan lalu lintas Los Angeles dan keterbatasan dengan jaringan transportasi dua dimensi saat ini, adalah inspirasi awal untuk proyek tersebut. The Boring Company awalnya dibentuk pada Desember 2016 sebagai anak perusahaan SpaceX, kemudian menjadi perusahaan yang terpisah dan sepenuhnya independen pada tahun 2018. Pada Desember 2018, 90% ekuitas dimiliki oleh Musk, dengan 6% dipegang oleh SpaceX sebagai imbalan atas penggunaan sumber daya SpaceX selama awal startup perusahaan. Investasi luar selama 2019 telah mengubah pembagian ekuitas.

Baca juga : Internet Ngadat, Timnas DOTA 2 Kalah WO di Kejuaraan Dunia

4. Neuralink

Sumber: Pinterest


Pada 2016, Elon Musk mendirikan Neuralink, perusahaan start-up neuroteknologi untuk mengintegrasikan otak manusia dengan kecerdasan buatan. Perusahaan ini berpusat pada pembuatan perangkat yang dapat ditanamkan di otak manusia, dengan tujuan akhirnya membantu manusia bergabung dengan perangkat lunak dan mengikuti kemajuan dalam kecerdasan buatan. Peningkatan ini dapat meningkatkan memori atau memungkinkan lebih banyak berinteraksi langsung dengan perangkat komputasi.

Demonstrasi langsung pada Agustus 2020, Elon Musk menggambarkan salah satu perangkat awal mereka sebagai "Fitbit in your skull" yang dapat segera menyembuhkan kelumpuhan, ketulian, kebutaan, dan cacat lainnya. Banyak ahli saraf dan publikasi mengkritik klaim ini. Misalnya, MIT Technology Review menggambarkan mereka sebagai "sangat spekulatif" dan "teater ilmu saraf".

5. OpenAI

Sumber: VentureBeat


Pada bulan Desember 2015, Elon Musk mengumumkan pembentukan OpenAI, sebuah perusahaan riset kecerdasan buatan (AI) nirlaba. OpenAI bertujuan untuk mengembangkan kecerdasan umum buatan dengan cara yang aman dan bermanfaat bagi kemanusiaan.

Dengan membuat AI tersedia untuk semua orang, OpenAI ingin melawan perusahaan besar yang mungkin mendapatkan terlalu banyak kekuasaan dengan memiliki sistem super-intelijen yang ditujukan untuk keuntungan. Serta pemerintah yang mungkin menggunakan AI untuk mendapatkan kekuasaan dan bahkan menindas warga mereka. Elon Musk telah menyatakan dia ingin melawan pemusatan kekuatan. Pada 2018, dia meninggalkan dewan OpenAI untuk menghindari kemungkinan konflik di masa depan dengan perannya sebagai CEO Tesla karena Tesla semakin terlibat dalam AI melalui Tesla Autopilot.

Perbedaan Neuralink dan OpenAI dijelaskan Elon Musk seperti berikut: “OpenAI adalah organisasi nirlaba yang berdedikasi untuk meminimalkan bahaya kecerdasan buatan, sementara Neuralink sedang mengerjakan cara untuk menanamkan teknologi ke dalam otak kita untuk berinteraksi langsung dengan perangkat komputasi.”.

Baca juga : 5 Promo Voucher Game Terbaru UniPin di November 2020

(mm)

teknologi id bookmark icon
Berita Terpopuler