Hand Solo, Remaja yang Buat Tangan Palsunya Sendiri dari LEGO

Source: Hand Solo

Teknologi.id –┬áLego sering kali digunakan sebagai mainan anak-anak, atau sekedar dikoleksi oleh para kolektor. Namun seorang remaja asal Spanyol, menyulap mainan itu menjadi lengan prostetik.

David Aguilar atau yang lebih dikenal sebagai “Hand Solo” di internet. Telah berhasil membuat sendiri lengan prostetik robot untuknya sendiri menggunakan kepingan-kepingan Lego. Karena kondisi genetik yang langka, menyebabkan ia terlahir tanpa lengan kanan.

Aguilar adalah remaja berumur 19 tahun yang kuliah dengan jurussan bioengineering di UIC Barcelona, Spanyol. Sampai saat ini ia sudah membuat lebih dari 4 model dari prostetik miliknya. Dan mimpinya adalah merancang anggota badan robot yang terjangkau bagi mereka yang membutuhkan.

Dari dulu LEGO merupakan mainan favoritnya, telah menjadi bahan penyusun lengan buatan Aguilar yang pertamanya pada usia 9 tahun. Meski masih hanya berupa kerangka saja dan belum bisa digerakan. Dari sinilah ia bermimpi untuk membuat lengan buatan yang dapat bergerak layaknya lengan sungguhan.

Baca Juga: Replika Bugatti Chiron dari Lego yang Bisa Dikemudikan

“Sebagai seorang anak yang berbeda, saya sangat gugup berada di depan orang lain. Tapi itu tidak menghentikan saya untuk percaya pada mimpi saya,” Aguilar, mengatakan kepada tim Reuters.

“Saya ingin … melihat diri saya di cermin, seperti saya melihat orang lain, dengan dua tangan,” kata Aguilar, yang menggunakan lengan buatan hanya sesekali dan mandiri tanpa itu.

Semua versi dipajang di kamarnya di kediaman Universitas pinggiran Barcelona. Model terbaru ditandai MK diikuti oleh nomor yang terinspirasi dari superhero buku komik Iron Man dan baju zirah MK-nya.

Aguilar, yang menggunakan potongan-potongan Lego yang disediakan oleh seorang teman, dengan bangga memperlihatkan lengan robot merah dan kuning yang berfungsi penuh yang dibangun ketika ia berusia 18 tahun, menekuknya di sambungan siku dan melenturkan tangan-tangan ketika motor listrik di dalamnya berputar.

Sebuah video presentasinya di sebuah chanel YouTube pribadi-nya “Hand Solo”. Mengatakan bahwa tujuannya adalah untuk menunjukkan kepada orang-orang, bahwa tidak ada yang mustahil dan kecacatan bukanlah penghambat yang dapat menghentikan mereka.

Setelah lulus dari universitas, ia ingin menciptakan solusi prostetik yang terjangkau untuk orang-orang yang membutuhkan. “Saya akan mencoba memberi mereka prostetik, secara gratis. Untuk membuat mereka merasa seperti orang normal, karena apa yang normal, iya kan?”

Sumber: Reuters

(FM)

Leave a Comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *