Menggunakan Rokok Elektrik, Bahan Kimia Penyebab Kanker Tetap Diserap Paru-Paru

Kredit : medicalnewstoday.com

Teknologi.id – Rokok elektrik atau vape telah menjadi semakin populer sebagai alternatif rokok konvensional, tetapi efek kesehatan “vaping” pada manusia masih diperdebatkan.

Aldehida, bahan kimia seperti formaldehida yang diketahui menyebabkan kanker pada manusia, telah diidentifikasi dalam emisi rokok elektrik oleh banyak penelitian. Ada sedikit kesepakatan tentang apakah racun semacam itu ada dalam jumlah yang cukup besar sehingga berbahaya bagi pengguna.

Sekarang, studi percontohan yang baru-baru ini diterbitkan oleh tim peneliti dari Desert Research Institute (DRI) dan University of Nevada, Reno menunjukkan bahwa sejumlah besar bahan kimia penyebab kanker seperti formaldehyde diserap oleh saluran pernapasan selama sesi vaping, menekankan risiko kesehatan yang ditimbulkan oleh vaping.

“Hingga saat ini, penelitian tentang penyerapan aldehid pada saat merokok telah dilakukan pada pengguna rokok konvensional,” kata Vera Samburova, Ph.D. Beliau adalah profesor penelitian asosiasi di Divisi Ilmu Atmosfer DRI dan penulis utama studi ini. “Sedikit yang diketahui tentang proses ini untuk penggunaan rokok elektrik, memahami risiko vaping untuk pengguna sangat penting dalam menentukan risiko kesehatan.”

Samburova dan profesor peneliti DRI Andrey Khlystov, Ph.D., telah menyelidiki risiko kesehatan yang terkait dengan rokok elektrik selama beberapa tahun. Pada 2016, mereka menerbitkan temuan yang mengkonfirmasi bahwa tingkat aldehida yang berbahaya terbentuk selama pemecahan kimia cairan beraroma dalam rokok elektrik dan dipancarkan dalam uap rokok elektrik.

Vera Samburova, Ph.D., bekerja dengan sampel di Laboratorium Analitik Organik di Kampus Reno DRI. Kredit: Mom Allison / Nevada Momentum

Dalam studi ini, Samburova dan timnya menganalisis nafas dua belas pengguna sebelum dan sesudah sesi vaping. Melalui proses ini, mereka menentukan seberapa banyak konsentrasi aldehid dalam napas yang meningkat. Peneliti kemudian membandingkan konsentrasi bahan kimia tersebut dari jumlah yang ditemukan dalam uap langsung dari rokok elektrik.

Aldehid diserap paru-paru

Perbedaannya, Samburova menjelaskan, aledehid diserap ke dalam paru-paru pengguna.¬†“Kami menemukan bahwa konsentrasi rata-rata aldehid dalam napas setelah sesi vaping sekitar sepuluh setengah kali lebih tinggi daripada sebelum vaping,” kata Samburova. “Di luar itu, kami melihat bahwa konsentrasi bahan kimia seperti formaldehida dalam napas setelah vaping ratusan kali lebih rendah daripada apa yang ditemukan di uap rokok elektrik langsung, yang menunjukkan bahwa jumlah yang signifikan ditahan di saluran pernapasan pengguna. “

Tim peneliti berhati-hati untuk memastikan bahwa kondisi pengujian mencerminkan sesi vaping senyata mungkin mungkin. Sebagian besar peserta menggunakan perangkat rokok elektrik dan liquid mereka sendiri selama penelitian. Mereka menghirup untuk jumlah waktu yang biasanya mereka lakukan. Hal tersebut memungkinkan tim peneliti untuk memahami bagaimana rokok elektrik biasanya digunakan oleh pengguna biasa. Para peneliti menegaskan bahwa konsentrasi tinggi aldehida yang ditemukan dalam penelitian ini tidak terbatas pada kondisi laboratorium.

“Studi percontohan baru kami menggarisbawahi potensi risiko kesehatan yang terkait dengan aldehid yang dihasilkan oleh rokok elektrik,” kata Samburova. “Di masa depan, paparan aldehid¬†rokok elektrik benar-benar perlu dipelajari dengan penelitian yang lebih besar.”

(DWK)

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *