5 Framework Terbaik Untuk Pengembangan Aplikasi Desktop

Foto: udgtv.com

Teknologi.id – Sebagai pengembang desktop, memilih framework atau kerangka kerja terbaik bukanlah suatu hal yang mudah. Selain menganalisis fitur framework tertentu, kamu perlu mempertimbangkan pro dan kontra yang muncul dengan menggunakan framework tertentu. Jadi, manakah framework terbaik untuk pengembangan aplikasi desktop?

Pada artikel ini, Teknologi.id akan membahas mengenai framework terbaik untuk pengembangan aplikasi desktop.

Sebelum membahas mengenai daftar framework terbaik. Alangkah baiknya mengetahui terlebih dahulu apa saja aplikasi yang bisa di bangun meggunakan framework ini. Berikut adalah daftar beberapa hal yang dapat kamu bangun menggunakan kerangka kerja pengembangan perangkat lunak desktop

  • Aplikasi Bisnis Mandiri
  • Aplikasi Server Klien
  • Aplikasi Kolaboratif
  • Utilitas dan Plugin
  • Aplikasi Multimedia
  • Aplikasi Jaringan

Framework Terbaik Untuk Pengembangan Aplikasi Desktop

Berikut adalah framework terbaik untuk pengembangan aplikasi desktop

1. WPF

Foto: Microsoft

Ini adalah salah satu framework paling populer untuk pengembangan aplikasi Windows asli. Windows Presentation Foundation (WPF) adalah kerangka kerja dalam .NET framework yang terutama digunakan untuk mengembangkan grafik aplikasi desktop. Kamu bisa menggunakannya untuk membuat antarmuka pengguna untuk software.

Library runtime WPF biasanya tertanam dalam sistem operasi Windows. Karakteristik utama WPF adalah kemampuannya untuk menyatukan berbagai elemen antarmuka pengguna. Elemen-elemen ini termasuk grafik vektor, dokumen adaptif, objek media yang dirender sebelumnya, dan rendering 2D dan 3D.

2. Universal Windows Platform (UWP)

Foto: Technotification

UWP adalah framework penting lainnya untuk pengembangan aplikasi desktop. Ini juga merupakan framework yang sangat dikreditkan untuk popularitas platform .NET. Ini karena memungkinkan pengembang untuk membuat aplikasi desktop lintas platform.

Pada dasarnya, UWP memungkinkan pengembang untuk membuat aplikasi yang dapat berjalan di banyak platform milik Microsoft. Ini berarti perangkat lunak-mu akan bisa berjalan di beberapa perangkat. Ini dimungkinkan oleh algoritma khusus untuk pengembangan aplikasi Windows.

Framework UWP sangat skalabel. Jika kamu telah membangun aplikasi untuk desktop, framework ini akan memungkinkan untuk mengukurnya untuk perangkat seluler. Aplikasi ini akan dapat berjalan dengan lancar di ponsel, tablet, dan bahkan di Xbox. Ini adalah kerangka kerja yang telah meningkatkan fungsionalitas Visual Studio.

Baca juga: Ini Dia, Tools Pelengkap Terbaik untuk Pengembangan Website di 2019 

3. Cocoa

Foto: Medium

Cocoa adalah framework asli untuk pengembangan MacO asli. Ini adalah framework berorientasi objek untuk membangun antarmuka pengguna untuk MacOS, iOS, dan tvOS. Cocoa tidak hanya menambah fungsionalitas UI tetapi juga membuat antarmuka lebih menghibur.

Dengan framework Cocoa, kamu bisa menambahkan fitur animasi, elemen kontrol grafis dan fitur pengenalan gerakan ke dalam aplikasi desktop. Semua alat pengembangan untuk Cocoa disediakan oleh Apple. Ketika datang untuk menulis kode, framework dapat digunakan dengan bahasa Python, Perl, dan Ruby. Untuk menggunakan bahasa-bahasa ini, kamu perlu jembatan seperti PyObjC, PasCocoa, dan RubyCocoa. Framework Cocoa akan membantu-mu mematuhi panduan ketat Apple.

4. Electron Js

Foto: YouTube

Electron Js adalah framework pengembangan lintas platform yang dikembangkan oleh GitHub. Framework menggunakan Node.js dan pengembang dapat menggunakannya untuk membangun aplikasi desktop lintas platform. Dari sisi tampilan, ada cukup banyak perusahaan besar yang menggunakan platform ini untuk mengembangkan aplikasi mereka. Mereka termasuk Facebook, Microsoft, dan Stack.

Sebagai pengembang web, kamu bisa menggunakan Electron untuk membangun aplikasi desktop. Framework ini memungkinkan pengembang untuk fokus pada fungsionalitas inti dari perangkat lunak. Ini karena framework menangani bagian tersulit dari proses pengembangan perangkat lunak.

5. Swing

Foto: Cs.UCLA.Edu

Swing adalah framework berbasis Java yang dapat kamu gunakan untuk mengembangkan aplikasi desktop. Menjadi framework lintas platform, aplikasi yang dibangun oleh Swing dapat berjalan di platform apa pun.

Fungsi utama Swing adalah untuk membangun GUI yang lebih baik untuk aplikasi desktop. Ia mampu meniru desain, tampilan, dan gaya banyak aplikasi desktop. Kerangka kerja ini dilengkapi dengan berbagai komponen UI seperti tombol, panel, tabel panel gulir, dan kotak centang.

Baca juga: 7 Frameworks dan Libraries yang Patut Kamu Coba di Tahun 2019 

Seperti yang kamu lihat, beberapa framework adalah untuk Windows asli, yang lain adalah MacOs, sementara yang lain kerangka kerja pengembangan lintas-platform. Sifat aplikasi desktop yang kamu kembangkan akan menentukan kerangka pengembangan yang digunakan. Semoga artikel ini bermanfaat.

(DWK)

Leave a Comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *