Film-film Underrated di Tahun 2020

Super Intern . December 29, 2020
Sumber: Dread Central


Teknologi.id - Akibat pandemi virus Corona, banyak film yang harus diundur tanggal rilisnya akibat tutupnya beberapa bioskop untuk beberapa lama. Karena itu merupakan upaya menjaga orang-orang agar tidak bersosialisasi dengan jarak dekat.

Akibatnya, film-film yang tidak didistribusi oleh media streaming seperti Netflix atau Hulu menjadi tidak diketahui oleh masyarakat. Sebab orang-orang selama pandemi berpindah ke ranah digital untuk hiburan.

Selain faktor-faktor tersebut, evaluasi kritis yang tidak komprehensif dan upaya pemasaran yang buruk membuat film-film ini akhirnya diabaikan oleh banyak orang.

Maka dari itu, sambil menunggu tahun baru 2021, kalian bisa menonton film-film underrated ini. Yuk, disimak apa saja.

Baca juga : Mediatek Berhasil Ungguli Qualcomm Jadi Chipset Terlaris

1. The Other Lamb

Debut bahasa Inggris Małgorzata Szumowska, The Other Lamb, menceritakan kisah tentang sekte religius yang semuanya wanita, dipimpin oleh seorang pemimpin pria toxic bernama The Shepherd.

Dia memanfaatkan karismanya untuk mendukung norma gender yang regresif dan tindakan sadis yang disembunyikan dengan cerdik. Seperti kebanyakan kultus, status-quo antara pemimpin dan pengikut berakar pada manipulasi dan permainan kekuasaan yang kasar, di mana dinamika ini menimbulkan pertanyaan yang patut dipertimbangkan.

Karena kemauan manusia secara alami menolak untuk dibelenggu, apa alasan yang melekat di balik kebersamaan kolektif untuk mengabdikan diri pada cara hidup yang begitu merendahkan, merusak, dan tidak tertekuk?

Jawabannya tidak sederhana, karena beberapa faktor psiko-sosial berperan di sini, dieksplorasi dalam film-film terkenal seperti The Wicker Man dan Midsommar.

The Other Lamb menangani premis ini melalui karakter bernama Selah. Dia tumbuh dengan rasa was-was terhadap sang pemimpin, karena cengkeraman kendali yang kuat mencegah para wanita untuk berpikir atau bertindak secara independen.

Kepercayaan Selah hancur ketika dia mulai mengungkap kebenaran gelap di balik intrik sang pemimpin, memberi jalan pada aura ketidaknyamanan yang masih ada.


2. Emma

Debut penyutradaraan Autumn de Wilde muncul dalam bentuk adaptasi yang menyenangkan dari novel eponymous Jane Austen. Emma, sebuah film yang menempati sweet spot antara naratif realistis dan gaya berseni.

Emma adalah seorang perempuan berusia 20 tahun yang kaya, dan karena kekayaannya yang melimpah, dia tidak harus menikah. Tetapi dia malah bersuka ria sebagai pencari jodoh, posisi istimewa bagi seorang wanita dalam era Regency.

Mr. Knightley dimulai sebagai teman Emma, dan keduanya secara bertahap mengembangkan perasaan terhadap yang lain, yang mencapai titik di mana emosi menjadi tak terbantahkan, mendesak mereka untuk mengakui perasaan satu sama lain.


3. The Vast of Night

Beberapa kota secara inheren membawa beban yang tidak nyaman dan tidak dapat dijelaskan, namun selalu hadir secara mengkhawatirkan.

Kota fiksi Cayuga dalam The Vast of Night adalah salah satu tempat tersebut, di mana seorang DJ dan operator, yaitu Fay dan Everett, masing-masing menemukan senandung yang mengganggu kemudian diputuskan oleh mereka untuk dimainkan on- air. Keputusan ini memicu peristiwa yang melampaui ambang keanehan yang tidak wajar.

Sutradara Andrew Patterson memanfaatkan ruang sesak dan ruang terbuka yang mengancam secara bergantian untuk menciptakan ritme yang hingar-bingar, seperti dengungan yang tak dapat dijelaskan yang tampaknya terkait dengan operasi rahasia pemerintah.

Elemen-elemen ini bekerja sangat baik dalam jalinan narasi, menjadikan The Vast of Night entri yang solid dalam genre fiksi ilmiah.


4. Color Out of Space

Sutradara Richard Stanley terkenal karena karyanya yang klasik, Hardware dan Dust Devil, film-film yang merupakan campuran neraka dari fantasi budaya dan kecenderungan pribadi.

Berdasarkan karya eponymous HP Lovecraft, Color Out of Space berhasil menangkap ketakutan yang tak dapat dijelaskan yang meliputi genre horor kosmik.

Dengan bantuan rona dunia lain dan latar di sebuah pertanian kuno milik keluarga Gardner, yang pindah untuk melarikan diri dari kota yang membosankan.

Film dibuka dengan Lavinia melakukan ritual penyembuhan untuk ibunya yaitu Theresa, yang tampaknya secara bertahap pulih dari kanker. Ayahnya, Nathan melakukan yang terbaik untuk menyesuaikan diri dengan pedesaan dengan membesarkan alpaka dan menanam hasil bumi, sambil merawat ketiga anaknya.

Kehidupan di kota fiksi Arkham tampak kuno sampai pecahan meteor mendarat di halaman depan keluarga Gardner, memancarkan cahaya ungu kemerahan. Kejadian-kejadian aneh pun terjadi, termasuk kontaminasi pasokan air setempat dan alpaka yang memproduksi darah sebagai pengganti susu.

Baca juga : Winter Sale 2020, Game-game Steam Diskon Hingga 96 Persen!

5. Swallow

Di Swallow, Hunter Conrad tampaknya menjalani kehidupan pernikahan yang bahagia dalam arti tertentu. Karena suaminya yaitu Richie, sangat tampan dan sukses, memberikan kenyamanan material dalam bentuk rumah serta gaya hidup mewah.

Hunter berkali-kali diingatkan oleh orang-orang di sekitarnya, bahwa hidup itu menyenangkan, meskipun dia tampak menjauh selama percakapan dan terasingi dari lingkungannya.

Setelah dia hamil, Hunter menemukan dirinya dalam krisis eksistensial, di mana dia sampai menelan bola marmer merah. Bagi Hunter, efeknya menyenangkan, membuat dirinya ketagihan, yang mengarah pada keinginan tak berujung untuk mengonsumsi benda-benda, termasuk bidal, bidak catur, dan pecahan patung.

Sebuah horor rumah tangga yang tiada duanya, Swallow adalah sebuah pengembaraan tentang rasa pemberdayaan tertentu yang muncul dari hilangnya kendali total.


6. The Assistant

The Assistant menetapkan premisnya pada topik pelecehan di tempat kerja yang terlalu mengerikan, karena ini mengungkapkan kengerian yang muncul dari duniawi, bukan supernatural.

Karakter utamanya bernama Jane. Dia adalah lulusan perguruan tinggi yang ambisius dan mendapati dirinya bekerja sebagai asisten junior untuk seorang maestro hiburan di New York.

Meskipun ini terdengar menjanjikan, keadaan berubah menjadi lebih suram ketika dia harus menjalani penghinaan yang intens untuk menenangkan bosnya, sosok predator menjulang yang tidak pernah ditampilkan di layar.

Jane berjuang melawan siksaan dari hari ke hari, diperburuk oleh kepatuhan dan kebisuan yang kejam dari rekan kerja, yang hanya hadir untuk mengejek penderitaannya.

The Assistant mencerminkan toksisitas yang melekat di sebagian besar budaya kerja perusahaan, di mana pelecehan dan agresivitas pasif yang terselubung terjadi sehari-hari

Hal tersebut terus berkembang karena kepatuhan tak terucapkan terhadap sistem kapitalis dan dinamika kekuasaan yang kejam.


7. Bad Education

Berdasarkan kisah nyata seorang pembohong kompulsif dan manipulator ulung, bernama Frank Tassone. Bad Education adalah pelajaran tentang keangkuhan, yang akhirnya berujung pada tragedi.

Film ini menceritakan seseorang bernama Tassone, yang telah berhasil merombak sistem pendidikan di distrik sekolah Roslyn di Long Island, dengan bantuan tangan kanan tepercayanya yaitu Pam Gluckin.

Bad Education mendekati lika-liku moral narasi dengan nuansa mengejutkan, terutama melalui potret karakter Tassone dan Gluckin yang merasa berhak atas kemewahan atas pelayanan publik yang mereka lakukan.

Setelah skandal terungkap, Tassone membuat jaring kebohongan, pemerasan, dan manipulasi, yang dimainkan dengan sempurna oleh Hugh Jackman. Film berakhir dengan nada katarsis sambil menyampaikan kesempurnaan naratif dari awal hingga akhir.

Baca juga : Indosat Ooredoo dan Tri Indonesia Teken Mou Merger

(mm)

teknologi id bookmark icon

Tinggalkan Komentar

0 Komentar
Berita Terpopuler